Tips Merawat Anak Diare di Rumah

Tips Merawat Anak Diare di Rumah - Diare ringan biasanya tidak menimbulkan kekhawatiran selama anak Anda berperilaku normal serta minum dan makan dengan adekuat. Diare ringan biasanya akan hilang dalam beberapa hari dan anak-anak sembuh sepenuhnya dengan perawatan di rumah, istirahat, dan banyak minum.


Penderita diare ringan yang tidak mengalami dehidrasi atau muntah dapat terus minum dan makan, termasuk air susu ibu atau susu formula untuk bayi dan susu untuk anak-anak lebih dari 1 tahun. Pola makan normal mengurangi durasi dari episode diare, sekaligus memberikan nutrisi yang tepat. Tentu saja, Anda mungkin ingin memberikan anak porsi kecil makanan sampai diare berakhir.

Antibiotic atau obat anti virus tidak diresepkan untuk kasus diare yang disebabkan oleh bakteri dan virus karena kebanyakan anak-anak dapat sembuh sendiri. Akan tetapi, antibiotic kadang-kadang diberikan kepada anak-anak yang masih sangat muda atau anak-anak dengan system kekebalan lemah untuk mencegah infeksi bakteri ( seperti salmonellosis ) tidak menyebar ke seluruh tubuh.

Jika penyakit ini disebabkan oleh parasite maka dapat diobati dengan antiparasit untuk menyembuhkan atau memperpendek masa sakit. Dokter mungkin memerintahkan tes feses, dimana sampel tinja akan diperiksa di laboratorium untuk melihat kuman tertentu yang menyebabkan diare ( bakteri, virus, atau parasit ).
Meskipun Anda mungkin tergoda untuk memberikan anak Anda obat antidiare, jangan pernah melakukannya kecuali dengan resep dokter. Perhatian utama ketika merawat anak diare adalah penggantian cairan dan elektrolit ( garam dan mineral ) yang hilang dari tubuh karena disebabkan diare, muntah,d an demam.

Dokter mungkin akan menyarankan kepada Anda untuk melakukan hal-hal seperti di bawah ini tergantung pada jumlah kehilangan cairan dan tingkat keparahan muntah dan diare.
  • Berikan makanan seperti biasanya, tetapi berikan lebih banyak asupan cairan untuk mengganti cairan yang hilang saat diare berlanjut jika ada tanda-tanda dehidrasi.
  • Memberikan ASI atau susu formula tambahan untuk bayi.
  • Memberikan cairan rehidrasi oral ( oralit ) untuk mengganti cairan yag hilang.

Banyak dari ‘cairan bening’ yang digunakan orang tua atau dianjurkan oleh dokter di masa lalu tidak lagi dianggap sesuai untuk anak-anak yang terserang diare. Jangan memberikan air putih, soda, ginger ale, the, jus buah, makanan penutup gelatin, kaldu ayam, atau minuman olahraga karena minuman-minuman tersebut tidak memiliki campuran gula dan garam sehingga membuat diare bertambah  buruk. Bayi dan anak kecil tidak boleh direhidrasi dengan air saja karena tidak mengandung jumlah natrium, kalium, dan mineral penting lainnya.

Dokter sering menganjurkan agar anak-anak yang menunjukkan tanda-tanda dehidrasi ringan agar diberikan solusi rehidrasi oral untuk menggantikan cairan tubuh dengan cepat. Ini tersedia di toko-toko obat dan apotek tanpa resep dokter. Dokter Anda akan memberitahukan apa yang harus Anda berikan kepada anak Anda, berapa banyak dosis, dan untuk berapa lama. Jangan pernah mencoba untuk membuat oralit sendiri dirumah, kecuali memang telah diperbolehkan oleh dokter.

Dalam beberapa kasus, anak-anak yang menderita diare berat mungkin perlu mendapatkan cairan parenteral ( infus ) di rumah sakit selama beberapa jam untuk membantu mengurangi dehidrasi. Cara terbaik untuk menangani diare pda anak tergantung pda seberapa parah kondisi diare anak, apa kuman penyebabnya, usia anak Anda, berat, dan gejala-gejalanya. Jadi pastikan untuk berkonsultasi kepada dokter Anda untuk rekomendasi lebih lanjut mengenai pengobatan diare anak Anda.

No comments:

Post a Comment